Minggu, 14 Oktober 2012

MAHMUD DAN PENANGKAP IKAN (MANTIQUT-THAIR)

Mahmud dan Penangkap Ikan
Manthiqut-Thair, by Fariruddin Attar



Sultan Mahmud suatu kali terpisah dari pasukannya, dan benar-benar seorang diri saja menggelepar lari di atas kudanya bagaikan angin. Tak lama kemudian dilihatnya seorang anak laki-laki kecil duduk di tepi sungai menebarkan jalanya. Sultan Mahmud mendekatinya; dan mendapati bahwa anak itu sedih dan murung, maka ia pun berkata, “Anak manis, apa yang membuat kau begitu sedih? Belum pernah kulihat orang semurung itu.” “O Pangeran yang tampan,” jawab anak itu, “kami ini tujuh bersaudara; kami tak berayah lagi, dan ibu kami amat miskin. Setiap hari hamba datang dan berusaha menangkap ikan buat makan. Hanya bila hamba berhasil menangkap beberapa ekor, kami akan dapat makan malam.”

“Bolehkah aku mencoba?” tanya Sultan. Setelah anak itu memperbolehkan, Sultan pun menebarkan jala, yang karena ikut membantu kemujuran penebarnya, dengan cepat jala itu menarik seratus ekor ikan. Melihat itu, si anak berkata dalam hati, “Nasibku sungguh mengagumkan. Alangkah beruntungnya karena semua ikan ini berguling-guling masuk ke dalam jalaku.” Tetapi Sultan berkata, “Jangan bohongi dirimu sendiri Anakku. Akulah penyebab kemujuranmu. Sultan telah menangkap semua ikan ini untukmu.” Berkata demikian, Sultan pun meloncat ke atas kudanya. Anak itu mohon pada Sultan agar mengambil bagiannya, tetapi Sultan menolak, dengan mengatakan bahwa ia akan mengambil perolehan hari berikutnya. “Esok pagi, kau harus menangkap ikan untuku,” katanya. Kemudian ia pun kembali ke istananya.
Keesokan harinya diperintahkannya seorang perwiranya untuk mengambil anak itu. Setelah mereka tiba, diperintahkannya anak itu duduk di sisinya di atas singgasana. “Tuanku,” kata seorang pegawai istana, “anak ini pengemis!” “Biarlah,” jawab Sultan, “kini ia jadi kawanku.
Mengingat bahwa kami telah mengikat persahabatan, tak dapat aku menyuruhnya pergi.” Demikianlah Sultan memperlakukan anak itu sama dengan dirinya. Akhirnya seseorang bertanya pada anak itu, “Bagaimana halnya maka kau begitu dihormati?” Anak itu menjawab, “Kegembiraan telah datang, dan kesedihan pun berlalu, karena aku bertemu dengan raja yang berbahagia.”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar