Minggu, 07 Oktober 2012

Cerita Kecil tentang Seorang Perenung

Cerita Kecil tentang Seorang Perenung
Dari Manthiqut-Trahir by Faridu'd-Din Attar


Seorang gila, yang gila akan Tuhan, pergi dengan bertelanjang ketika orang-orang lain pergi dengan berpakaian. Ia berkata, “O Tuhan, beri hamba pakaian yang indah, maka hamba pun akan puas seperti orang-orang lain.” Sebuah suara dari dunia gaib menjawabnya, “Telah kuberikan padamu matahari yang hangat, duduklah dan bersuka-sukalah dalam kehangatan matahari itu.”

Si gila berkata “Mengapa menghukum hamba? Tak punyakah Tuan pakaian yang lebih baik dari matahari?” Suara itu pun berkata, “Tunggulah dengan sabar selama sepuluh hari, dan tanpa ribut-ribut akan kuberikan padamu pakaian lain.” Matahari menghanguskan si gila itu selama delapan hari; kemudian seorang miskin datang mendekati dan memberinya sehelai pakaian yang bertambal seribu.

Si gila berkata pada Tuhan, “O Tuan yang mengetahui segala apa yang tersembunyi, mengapa telah Tuan berikan pada hamba pakaian yang bertambal-tambal ini? Adakah telah Tuan bakar sekalian pakaian Tuan dan harus menambal pakaian usang ini? Tuan telah menyambung-nyambung seribu pakaian. Dari siapa Tuan mempelajari seni ini?”

Tidaklah mudah berhubungan dengan istana Tuhan. Orang harus menjadi bagai debu di jalan yang menuju ke sana. Setelah pergulatan yang lama ia mengira telah mencapai tujuannya hanya karena mengetahui bahwa tujuan itu masih harus dicapai.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar